Sastra Jawa WARAWURCITA karya Cakradirja

  • Whatsapp

Warawurcita merupakan karya sastra Jawa modern yang berbentuk prosa namun ditulis dalam bentuk tembang macapatan karya Cakradirja yang diterbitkan oleh Balai Pustaka sekitar tahun 1925. Tokoh-tokoh dalam cerita Warawurcita mempunyai sifat yang mengandung ajaran moral. Teks cerita secara umum bertema perjuangan hidup seorang yang ingin mencapai cita-cita.

Warawurcita Pupuh Dhandhanggula

Bacaan Lainnya

BAB 1. Pupuh Dhandhanggula. Subada tergerak hatinya.

1. Kadya dhandhang arsa mangsa daging, anggirisi swaranya akarya, gita marang janma akeh, dene ta kumalungkung, ninggal duga nelad winasis, kira-kirane sonya, caraning mangapus, krana tan tau srawungan, dikira yen gampang tan nganggo ambudi, rekasa lan kangelan.

Seperti burung gagak ingin memakan daging, suaranya menakutkan; membuat tembang untuk orang banyak. Walaupun begitu kesombongan tidak sama dengan dugaannya yang pandai mengiris, dikiranya sunyi, caranya dengan menipu, karena tidak. pernah bergaul, dikira akan mudah dan tidak memakai budi bahasa, akhirnya mengalami kesukaran.

2. Jajal reka ngathik-athik tulis, tinalaten manawa ing benjang, yang suksmana marengake, marga undhaking kawruh, ditabreni saka sathithik, kagawe dodongengan, ing para kang sarju, padha ngudi kautaman, rajin marang pakarti kang maedahi, kanthi sregep tatanya.

Mencoba menggubah tulisan dan menekuninya, kalau kelak yang berkuasa mengijinkan, karena jalan menaikkan kepandaian, harus ditekuni sedikit demi sedikit, dan dibuat ceritera, untuk orang-orang yang berkenan dan yang menuntut keutamaan, rajin terhadap pekerjaan yang berfaedah, dengan disertai rajin bertanya.

3. Keparenga ngaturi udani, dhumateng kang karsa anupiksa, srat punika: salugune, kang nganggit sanget punggung, lan katemben punika nganggit, reh kirang seserepan, mila tembungipun, tan urut kathah kang kithal, lepat leres sumangga kang nupiksani, nuwun genging aksama.

Jika diperkenankan memberi tahu kepada yang ingin membaca buku ini, sebenarnya yang menyusun sangat bodoh, dan baru pertama kalinya mengarang. Aturan-aturan kurang diketahuinya, oleh karena itu bahasanya tidak berurutan dan banyak yang kurang lancar, salah dan benarnya terserah pada para pembaca, dan minta diampuni.

4. Kang kinarya carita miwiti, kasbut ana siji lurah desa, isih trah kenthol asale, ing desa Purwacatur, kereh marang under lan dhistrik, Patangguhan jro kutha. Lurah desa mau, duwe anak loro lanang, kang pambarep Mas Agus Jaga: arining, aran Mas Gus Subada.

Penggubah memulai ceritera, tersebutlah ada seorang kepala desa dan masih keturunan anak cucu kepala desa asalnya, di desa Purwacatur, di bawah perintah kecamatan dan kawedanan di kota Patangguhan. Lurah tadi mempunyai dua anak laki-laki, yang sulung Mas Agus Jaga dan adiknya bernama Mas Gus Subada.

5. Bocah loro mau banget bekti, marang bapa sarta biyungira, miturut apa sarehe, prentahe bapa biyung, mung watake si Lurah isih, mirid lir kaum kuna, ananging rehipun, isih darahe kentholan, lan wus kerep kumpul lawan para wasis, dadi akeh kawruhnya.

Kedua anak tadi sangat bakti kepada ayah ibunya, dan menurut saja apa yang diperintahkan ayah ibunya, hanya saja sifatnya kepala desa itu masih menurut kaum kuna, akan tetapi masih keturunan anak cucu kepala desa, dan sudah sering berkumpul dengan orang-orang pandai, sehingga banyak kepandaiannya.

6. Anakira loro tan pinerdi, kawasisan mirid kaum mudha, ora disekolahake, mung dipurih miturut, marang bapa mangulah tani, Ian saben sore enjang, bocah loro mau, dipurih angaji Arab, Kitab Kuran liyane ora pinerdi, mangkono saben dina.

Kedua anaknya tidak dididik kepandaian menurut angkatan muda, tidak disekolahkan, tetapi hanya disuruh menurut kepada ayahnya mengolah sawah, dan setiap pagi sore kedua anak itu disuruh belajar mengaji Arab, kitab Quran, lainnya tidak dipelajari, demikian setiap harinya.

7. Bocah loro karepe tan sami, Bagus Jaga kakarepanira, dhemen ulah mring tatanen, nandur pari Ian jagung, pala wija uwi gembili, tiru mring bapakira, mula bapa biyung, banget sihe marang Jaga, Bagus Jaga ginadhang-gadhang ing benjing, ganti lungguhing bapa.

Kedua anak itu kemauannya tidak sama, Bagus Jaga lebih senang mengolah sawah, menanam padi dan jagung, palawija, ubi, ubi kembili, meniru ayahnya. Oleh karena itu ayah dan ibunya sangat kasihnya kepada Jaga, dan ia diharapkan kelak akan menggantikan kedudukan ayahnya.

8. Si Subada ora dhemen tani, dadi saka karepe bapakn:ya, saben dina pakaryane, mung kinen angon lembu, si Subada lya nglakoni, saka wedi mring bapa, yen ora miturut, manawa kenang upata, nging semune Subada ora kadugi, yen terns angon kewan.

Si Subada tidak senang bertani, jadi oleh kemauan ayahnya, pekerjaannya setiap hari hanyalah disuruh menggembalakan sapi. Si Subada juga melakukannya, sebab takut kepada ayahnya. Jika ia tidak menurut, takut kalau mendapat sumpah, tetapi rupa-rupanya si Subada tidak sanggup kalau terus menggembalakan sapi.

9. Pratandhane yen wis wayah mullh, giring sapi sawise dicancang, si Subada Iunga age, dolan Ian rowangipun, bocah cilik kinen tut wuri, mubeng-mubeng jro desa, senenge kalangkung, nunggangjaranan balungkang, bocah loro kang tinuding ana ngarsi, Subada ana tengah.

Tandanya kalau sudah pulang menggiring sapi dan mengikatnya, si Subada cepat-cepat pergi bermain-main dengan teman-temannya. Anak kecil disuruh mengikuti di belakangnya, berputar-putar di dalam desa, dan ia merasa sangat senang menaiki kuda-kudaan dari pelepah. Kedua anak ditunjuk di depan dan Subada di tengah.

10. Wurinira bocah cilik maning, iya nunggang jaranan baIungkang, weneh mlaku dharat bae, paplayon turut lurung, niru pyayi yen nuju kliling, papriksa desa-desa, katara yen semu, Subada kepengin bisa, dadi pyayi nanging gawene tan lali, manawa wus wayahnya,

Di belakangnya lagi anak kecil, juga naik kuda-kudaan pelepah, yang lain berjalan kaki saja, berlari-larian di sepanjang lorong, meniru priyayi kalau sedang berkeliling memeriksa desa-desa. Dari wajahnya Subada kelihatan kalau dapat ia ingin menjadi priayi. Akan tetapi pekerjaannya tidak dilupakan, kalau sudah saatnya

11. angon sapi Subada glis mulih, nguculake sapi saka kandhang, diengon mring alas age, mulane bapa biyung, ora padha tau nyrengeni. Mangkono saben dina. Samana anuju, Subada angon sapinya, ana sawah pinggir dalan mring nagari, esuk ing wayahira.

menggembalakan sapi Subada cepat-cepat pulang, melepaskan sapinya dari kandang dan cepat-cepat digembalakan ke hutan. Oleh karena itu ayah ibunya tidak pernah memarahinya. Demikianlah pekerjaannya sehari-hari. Ketika Subapa pagi-pagi hari sedang menggembalakan sapinya di sawah di pinggir jalan ke kota,

12. Anakira Lurah Karangjati, arep lunga malebu sekolah, ngempit buku Ian sabake, Subada thenguk-thenguk, ana tanggul kekemul jarit, nunggoni sapinira, pinaranan gupuh, rehning wus lawas tepungan, marang bocah anak lurah Karangjati, Subada tinakonan,

anaknya lurah Karangjati akan pergi ke sekolah dengan membawa buku dan batu tulisnya, sedangkan Subada duduk termenung seorang diri di atas tanggul sambil berselubung kain, menunggui sapinya. Tergopoh-gopoh didatanginya, karena sudah lama berkenalan dengan anak kepala desa Karangjati dan Subada ditanyainya,

13. “Eh Subada sireku neng ngriki, thenguk-thenguk neng tangguling dalan, apa nunggoni sapine, dhemen temen ngon lembu, ora tiru lir aku iki, saben esuk mring kutha, gawa sabak buku, malebu sekolah Jawa, besuk aku temtu wasis maca nulls, etungetung ya bisa.

“Hai Subada kau ada di sini, duduk termenung-menung di atas tanggul jalanan, apakah sedang menunggui sapi? Senang benar kau menggembalakan sapi, tidak seperti aku ini, setiap pagi pergi ke kota, membawa batu tulis dan buku, masuk ke sekolah Jawa, dan kelak saya pasti pandai membaca dan menulis, berhitung pun juga dapat. ‘

14. Upamane tan dadi priyayi, senadyana dadi lurah desa, sayekti akeh perlune, yen wasis nulls etung, wonge kull kang laku silib, temtune ora bisa, ngapusi balithuk, wit kabeh nganggo cathetan, apa maneh yen nampani pajeg asil, pajeg sirah lan lemah.

Seandainya tidak menjadi priyayi, meskipun menjadi kepala desa, benar-benar banyak gunanya, kalau pandai menulis dan berhitung, kuli-kuli yang berlaku curang, tentunya tidak dapat seenaknya membohongi karena semua dicatat. Apalagi kalau menerima pajak hasil bumi, pajak penduduk dan tanah,

15. Temtu nuli dipengeti nulls, upamane apese tan bisa, dadi lurah ing desane, ya dadi carik dhusun, temtu akeh antuke asil, kajaba bengkok lemah, kauntungan entuk, yen ana wong adol kewan, doI tinuku kebon sawah lawan tegiI, temanten lan pegatan.

tentu segera dicatat, seandainya sial tidak dapat menjadi kepala desa di desanya, ya jadi juru tulis kepala desa, tentu banyak mendapatkan hasil, kecuali pembagian tanah sawah, juga mendapat keuntungan kalau ada orang yang menjual ternak, jual beli kebun sawah dan tegal, perkawinan dan perceraian,

16. Carik desa ingkang wajib nulis, tandha tangan wong dodoian Iemah, lan melu dadi seksine, yen ana dol tinuku, kewan jaran kebo lan sapi, temanten lan pegatan, carik wajibipun, agawe layang Iulusan, kabeh iku carik temtu entuk dhuwit, paseksen kauntungan.

juru tulis desa yang wajib mencatat. Tanda tangan orang jual tanah dan ikut menjadi saksinya kalau ada jual beli temak kuda, kerbau dan sapi, perkawinan dan perceraian, juru tulis yang wajib membuat surat keterangan. Semua itu juru tulis tentu mendapat uang sebagai upah saksi berjual beli.

17. Ora buruh mikul entuk dhuwit, Iungguh bae sarta ngadhep meja, tangane ingkang kumiawe, arak ya enak enuk, yen repotan marang ing dhistrik, nganggo siempang benderan, sarta ngempit buku, kanthonge klambi kang kiwa, isi potlod lan gagang pen ora keri, ana ing kadhistrikan,

Bukan upah memikul dan mendapat uang, tetapi hanya duduk saja dan menghadap meja, tangannya saja yang bergerak, nah kan enak benar, kalau ada laporan ke kawedanan, memakai selempang bendera dan membawa buku, kantong bajunya yang kiri berisi pensil dan tangkai pena tidak ketinggalan, ada di kawedanan,

18. bisa cedhak guneman Ian pyayi, upamane tinekdir tan bisa, dadi carik ing desane, sanadyana buburuh, yen wus wasis maca Ian nulis, kirane tan kangeian, tan kaya sireku, senenganmu saben dina, angon sapi esuk sore sira ngaji, Kuran lan Kitab Arab.

dapat dekat bercakap-cakap dengan priyayi, seandainya ditakdirkan tidak dapat menjadi juru tulis di desanya, walaupun menjadi buruh, kalau sudah pandai membaca dan menulis, rasanya tidak mengalami kesukaran seperti kau ini yang setiap harinya hanya menggembalakan sapi dan pagi sore kau mengaji Quran dan kitab Arab.

19. Apa ingkang sira sedya benjing, mung bisaa dadi kaum desa?” eh Subada patut kowe, wus wasis donga kubur, donga siamet kanggo kendhuri, mung ngarah brekat kathah, rehning dadi kaum, patute banjur iyasa, kacu omba mori mentah kanggo pranti, bunteI barekat sega.

Apakah yang ingin kau harapkan besuk selain hanya menjadi kaum desa? E, Subada, kau memang pantas sebab sudah pandai doa kubur, doa selamat untuk kenduri, dan tujuannya hanya mendapat berkat yang banyak, karena itu kalau jadi kaum, sepatutnya lalu membuat kain persegi polos untuk tempat pembungkus nasi berkat.

20. Layak iku kang sira senengi, pangiramu yen wus wasis donga, akeh bange! paedahe. Nanging kiraku kliru, donga iku tan maedahi, uga ana pedahnya, nganggo srana iku, kudu wasis Ian wicara, bujuk marang wong bodho kang tanpa pikir, ngomongi ngamandaka.

Hal yang seperti itulah yang kau senangi, mungkin dugaanmu kalau sudah pandai berdoa, banyak benar faedahnya? Tetapi perkiraanku salah, doa itu tidak berfaedah, juga ada faedahnya dengan memakai ikhtiar itu, harus pandai berbicara, membujuk orang-orang bodoh, yang tidak mempunyai pikiran, dan menceriterakan omong kosong.

21. Lamun ana wong kataman sakit, ora perlu mangan tomba-tomba, waras saka donga bae, sarana nganggo banyu, diwadhahi ing pinggan putih, sarta manawa ana, manungsa kapencut, arep sugih donya arta, ora susah dagang lan manggota tani, waton saben Jumuwah,

Jikalau ada orang yang menderita sakit, tidak perlu memakan obat-obatan, dan sehat karena doa saja, dengan memakai air yang diletakkan di sebuah pinggan putih dan kalau ada manusia yang terpikat ingin kaya raya, tidak disertai dengan dagang dan mengolah sawah, asalkan setiap hari Jum’at

22. gawe ambeng kinarya kendhuri, donganira turun sih kabuia, yekti katekan sedyane, nanging sayektinipun, iku amung omong ngapusi, ngarah tindhih Ian brekat. Apa sira iku, kepengin laku mangkana, Iayak patut iku kang sira antepi, tan tiru kaum mudha.

membuat hidangan untuk kenduri, dan doanya turun agar dikabulkan, benar terlaksana keinginannya, tetapi sebenarnya, itu hanyalah isapan jempol belaka, sebab tujuannya mencari upah dan berkat. Apakah kau itu ingin berlaku seperti itu? Barangkali itu yang pantas kau tekuni, tidak meniru angkatan muda.

Warawurcita karya Cakradirja ini terdapat beberapa peristiwa yang mengandung makna yang tersirat dan tersurat dan diharapkan dapat menerapkan ajaran sikap dan perilaku tokoh baik yang terdapat di dalam simbol dan makna ceritanya.

Warawurcita ada 28 Bab bagian, selengkapnya dapat di download di sini (file Pdf, 5,6mb).

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*

code